Kursi-Kursi Pada Sampul Komik SPYxFAMILY Ternyata Kursi Mahal Loh. Berikut Adalah Desainernya

Manga SPYxFAMILY, hingga kini telah dibundel dalam bentuk tankobon sebanyak 9 volume. Setiap cover (sampul) volume nya sejauh ini menampilkan karakter berbeda yang duduk di kursi. Kursi-kursi tersebut merupakan karya desainer terkenal yang masing-masing menceritakan kisahnya sendiri.

Ini adalah cara belajar yang rapi tidak hanya tentang karakter, tetapi juga sejarah gerakan seni dan desain pertengahan abad ke-20 yang menginformasikan gaya dan latar SPY×FAMILY. Inilah informasi dari semua kursi yang ditampilkan di sampul sejauh ini:

  1. Volume 1: Loid Forger (Le Corbusier’s LC2)
    Kursi yang diduki Loid Forger adalah Le Corbusier LC2, karya Charlotte Pierrand & Pierre Jeanneret. Berkat kesederhanaannya yang elegan, LC2 sekarang menjadi andalan di lounge kantor dan lingkungan profesional lainnya, menjadikannya kursi yang sempurna untuk menyesuaikan dengan disposisi Loid yang sempurna dan berkepala dingin. Pertama kali diluncurkan pada tahun 1928, desain ikonik ini mengutamakan estetika dan fungsionalitas. Jarak antara bingkai logam dan bantal dihitung secara matematis untuk keselarasan proporsional, berdasarkan studi mendalam Le Corbusier tentang postur manusia, angka Fibonacci, dan rasio emas.

    Di alam bawah sadarnya, Loid adalah tipe orang yang diinginkan Le Corbusier untuk kursinya. Pada tahun 1940-an, Le Corbusier menciptakan sistem pengukuran Modulor menggunakan tubuh manusia sebagai timbangan. Sistem ini, perlu dicatat, mendasarkan seluruh skalanya di sekitar tubuh pria Eropa dewasa, dengan “tinggi manusia standar” pada 1,83 meter karena “dalam novel detektif Inggris, pria tampan, seperti polisi, selalu setinggi enam kaki!” Kebetulan, tinggi Loid sendiri sekitar 6’1.
  2. Volume 2: Anya Forger (Mashmallow Sofa)
    Marshmallow Sofa karya George Nelson Associates saat ini dianggap sebagai ikon desain furnitur modernis, meskipun faktanya hanya 186 sofa yang dibuat antara tahun 1956 dan 1961, ketika lini aslinya dihentikan. Kursi ini dibuat untuk mendemonstrasikan penggunaan praktis untuk bantal busa berkulit sendiri yang baru ditemukan, tetapi pada akhirnya terlalu mahal dan padat karya untuk dibuat dalam skala luas pada saat itu.
    Selain bentuknya, daya tarik utama dari Sofa Marshmallow adalah 18 bantalnya dapat dengan mudah diganti untuk dibersihkan dan disesuaikan. Fleksibilitas ini dapat menghasilkan tampilan yang penuh warna, seperti yang ditampilkan di SPY×FAMILY, dan itulah sebabnya sofa kemudian dianggap sebagai bagian dari gerakan seni pop. Ini cocok untuk Anya yang imut dan selalu ingin tahu, yang selalu menemukan hal-hal aneh dalam kehidupan sehari-harinya berkat kekuatan membaca pikirannya.
  3. Volume 3: Yor Forger (La Chaise)
    Produk karya pasangan suami istri, La Chaise karya Charles dan Ray Eames menjadi pilihan menarik untuk mewakili Yor. Produk ini dikembangkan untuk kompetisi desain Furnitur Murah Internasional dari Museum of Modern Arts, tetapi tidak menang karena dianggap terlalu “khusus.” Namun, kursi itu mendapatkan reputasi yang “mencolok, menawan, dan inventif”, dan akhirnya mulai diproduksi pada 1990-an, hampir setengah abad setelah awalnya dirancang.Sama seperti kursi yang dia duduki, Yor adalah seorang spesialis. Dia anggun dan bergaya, tetapi mengalami kesulitan menyesuaikan diri dengan masyarakat biasa karena pekerjaannya sebagai pembunuh adalah satu-satunya yang dia tahu. Secara artistik, pakaian hitam dan merahnya menampilkan kontras yang mencolok dengan komposisi kursi berwarna putih, menonjolkan dualitas karakternya. Perlu juga dicatat bahwa nama kursi tersebut merujuk pada patung Floating Figure karya Gaston Lachaise, yang menonjolkan keragaman kewanitaan. Hubungan Yor dengan feminitasnya adalah kunci konflik internalnya, saat ia mencoba untuk menmpilkan sosok ideal “istri yang baik, ibu yang bijaksana” sambil tetap mempertahankan pekerjaannya sebagai seorang pembunuh.
  4. Volume 4: Bond (Ball Chair)
    Dengan desainnya yang terlihat futuristik, Ball Chair karya Eero Aarnio sudah tidak asing lagi bagi pecinta film. Ini sering disamakan dengan Ovalia Egg Chair (desain Henrik Thor-Larsen), yang terkenal muncul di film Men in Black, karena kesamaan bentuk dan fungsinya. Terlepas dari itu, berkat osmosis budaya, satu pandangan ke Ball Chair sudah cukup untuk membangkitkan citra latar retro-futuristik atau penjahat super berkelas.
    Tatsuya Endo menggambarkan visual volume ini dengan menggambarkan anjing keluarga Bond di Ball Chair. Khususnya, karena kursi tersebut pertama kali diperkenalkan pada tahun 1963, dan Endō menambahkan televisi era 1960-an di sampul volume memperkuat feel dari periode 60-an. Hal ini memberikan sedikit referensi pada era Sean Connery dari film James Bond. Bond ini, bagaimanapun, hanyalah anjing kampung yang menggemaskan dengan dasi kupu-kupu. Dan tentu saja seekor anjing akan duduk di Kursi Bola—anjing suka bermain bola! Hal ini cukup masuk akal.
  5. Volume 5: Yuri Briar (Barcelona Chair)
    Barcelona Chair karya Ludwig Mies van der Rohe dan Lilly Reich adalah hal ikonik yang umum muncul dalam film dan budaya populer. Hal ini mendorong Endo untuk berkomentar: “Pilihan ini adalah pilihan klise, meskipun memang volume sebelumnya juga klise.”
    Dalam hal ini, Barcelona Chair adalah tampilan visual yang efektif untuk individu yang mewah dan halus. Desain aslinya mengambil inspirasi dari kursi Roman Curule. Kursi ini dapat dilipat dan diangkut, secara historis bisa digunkana untuk mempertahankan aura yang kuat dan bermartabat para bangsawan bahkan dalam perjalanan mereka. Kursi ini telah terbawa ke peradaban Eropa berikutnya, dan perlu juga dicatat bahwa Barcelona Chair awalnya dirancang pada tahun 1929 untuk bangsawan Spanyol. Di volume ini digunakan untuk menunjukkan bahwa Yuri sendiri adalah karakter yang agak berlebihan (tentu saja dengan cara yang kocak).
  6. Volume 6: Fiona (Heart Cone Chair)
    Implikasi tentang peran Fiona dalam cerita sebagai love interest kedua terlihat jelas dari pandangan sekilas: kursi yang seakan seperti membungkusnya berbentuk seperti hati. Sampulnya juga menyoroti penjajaran antara profesionalisme dingin Fiona (terlihat dari posturnya dan palet warna keren dalam desainnya) dan hatinya yang bak gadis muda.

    Kontradiksi ini merupakan daya tarik Heart Cone Chair. Verner Panton mempersembahkan kursi tersebut pada tahun 1959 sebagai cara untuk menginspirasi orang agar menggunakan warna-warna cerah dan imajinasi mereka sebagai alternatif dari apa yang disebutnya standar “kesesuaian abu-abu-krem yang suram” di lingkungan rumah dan kantor pada saat itu.
  7. Volume 7: Damian Desmond (Willow Chair)
    Charles Rennie Mackintosh menciptakan Willow Chair sebagai bagian dari seperangkat interior: Willow Tearooms di Glasgow, yang dibuka pada tahun 1903. Hasilnya, kursi ini dirancang untuk melengkapi fitur dan furnitur lain di dalam ruangan. Willow Chair adalah karya tunggal yang paling terkenal, menampilkan kisi-kisi dan punggung melengkung dalam bentuk pohon bergaya. Hal ini dimaksudkan agar bisa digunakan oleh pengawas ruang teh dan berbentuk seperti singgasana, seperti citra Damian tentang dirinya sendiri.
    Kursinya juga cukup besar, yang tampaknya menurut Endō akan cocok sebagai kontras yang baik untuk anak bertubuh pendek. Komentarnya untuk sampul volume ini: “Saya sempat khawatir tentang kursi mana yang harus dipilih, tetapi saya merasa kontras antara Kursi Willow yang besar dan bergaya dan kursi anak yang kotor akan rapi.”
  8. Volume 8: Franky (Eames Lounge Chair)
    Didesain oleh pasangan yang juga mengembangkan kursi Yor, La Chaise, Charles dan Ray Eames menciptakan Eames Lounge Chair mereka pada tahun 1956 dengan mempertimbangkan “tampilan hangat dan reseptif dari sarung tangan baseman pertama yang digunakan dengan baik”. Kursi ini bisa jadi merupakan reprensentasi peran Franky dalam cerita sebagai perantara informasi yang andal.
    Meskipun dibuat sebagai barang desainer untuk pasar kelas atas, kursi santai ini menggabungkan elemen fungsional yang paling dikenal oleh duo Eames: memiliki suku cadang standar, membuatnya relatif mudah untuk diproduksi massal, dan menggunakan kayu lapis yang murah. Untuk alasnya dilapisi dengan lapisan kayu rosewood untuk memberikan tampilan yang mewah. Sejak awal, kursi ini dipasarkan sebagai perabot yang bisa muat di mana saja, mulai dari ruang tamu ala zaman Victoria hingga rumah bergaya Gotik Amerika hingga ladang jerami terbuka.
  9. Volume 9: Becky Blackbell (Coconut Chair)
    Coconut Lounge Chair karya George Nelson diberi nama yang tepat: menyerupai 1/8 irisan kelapa. Meskipun tampak sederhana, ini adalah kursi yang sangat memancarkan kreativitas. Nelson percaya bahwa dalam mendesain kursi bisa menjadi bentuk respons terhadap perubahan sosial. Karen itu kursi ini kemungkinan besar dipengaruhi oleh demam ruang angkasa tahun 1950-an dan desain satelit awal seperti Sputnik 1. Kursi ini tidak hanya terlihat seperti kelapa—tapi menampilkan potensi awal umat manusia.
    Daya tarik kursi adalah tidak memiliki sandaran dan sandaran tangan yang jelas; dengan demikian, pengguna dapat mengambil posisi apa pun yang mereka suka. Sebagai anak kecil, Becky memiliki lebih banyak kebebasan untuk duduk sesukanya, dan dia bahkan memiliki ruang untuk meletakkan boneka mewahnya. Dia tidak hanya duduk di kursi ini; dia membuat kursi ini sebagai teritorinya.

Anime SPYxFAMILY telah tayang perdana sejak 9 April lalu. Kalian bisa menyaksikannya di platform Bstation, iQIYI, Vidio, Youtube, Sushiroll, CATCHAPLAY. Anime ini merupakan adaptasi dari manga karya Tatsuya Endo yang dia terbitkan pertama kali pada 24 Maret tahun 2019 lalu di platform Shonenjump+. Kalian bisa membaca chapter terbarunya dalam Bahasa Indonesia di platfrom MANGA Plus atau membeli komik fisiknya yang sudah diterjemahkan ke Bahasa Indonesia sebanyak 6 volume.

Bercerita tentang mata-mata yang sedang menyamar di negara musuh untuk mencegah perang terjadi. Dia harus mengadopsi anak untuk dimasukkan ke sekolah elite negara itu, agar bisa bertemu dengan target utama, seorang ketua partai. Untuk itulah dia menciptakan keluarga palsu. Masing-masing anggota keluarga menyimpan rahasia, sang ayah adalah mata-mata, sang ibu adalah pembunuh bayaran, dan sang anak bisa membaca pikiran.

Ikuti terus berita terbaru dari kanal-kanal Titip Jepang! Yuk, baca artikel lainnya di sini^^

Sumber: animenewsnetwork, chapteria

Jangan lupa Ikuti juga media sosial Titip Jepang:
Instagram: @titipjepang
Twitter: @titipjepang
Facebook: Titip Jepang

Tinggalkan Balasan