Politisi Ken Akamatsu Yang Dulunya Mangaka Tentang Undang-Undang Invoice di Jepang

Titip Jepang - Ken akamatsu

Mangaka Ken Akamatsu yang terjun ke dunia politik sebagai legislator menjadi oposisi terhadap UU baru Jepang yang kontroversial, yakni UU sistem tagihan (inovoice system). Jumat lalu (9/12), dia menulis di Twitter bahwa “rintangannya tinggi” untuk mengubah undang-undang dengan cara menghentikan atau menunda pemberlakuan sistem tersebut, dia justru akan fokus pada perubahan undang-undang jika muncul masalah setelah penerapannya Oktober mendatang.

“Bahkan di dalam dewan penelitian sistem perpajakan partai, ada pendapat yang kuat tentang penundaan atau penghentian [sistem tagihan],” tulisnya. “Namun, rintangannya tinggi untuk mencapai ini, setidaknya dari perspektif undang-undang. Saya mempercayakan masalah ini kepada ketua dewan; jika masalah dengan sistem muncul setelah mulai berlaku Oktober mendatang, maka kami akan mereformasi undang-undang.”

BACA JUGA: Sistem Tagihan Pajak Baru Jepang Mengkhawatirkan Industri Kreatif!

Dia menambahkan dalam tweet lanjutan bahwa industri yang menentang sistem tagihan mengajukan petisi untuk mengurangi kerugian bagi warga yang rentan jika sistem tersebut tidak dapat dihentikan sepenuhnya.Untuk mendukung itu, dia juga sedang bernegosiasi dengan Kementerian Keuangan. Akibatnya, mereka mencapai kompromi dengan membatasi pajak penjualan selama tiga tahun menjadi 20%.

“Namun, orang-orang yang terlibat di sisi perpajakan sama sekali tidak punya keinginan untuk bertindak. Sambil mencari apa lagi yang bisa kami lakukan, kami telah memulai diskusi dengan penerbit dan kelompok lain untuk mengatasi masalah mendasar: menaikkan upah di seluruh industri.”

Partai Demokrat Liberal mengumumkan pada 30 November bahwa mereka melonggarkan tarif kena pajak untuk usaha kecil yang berpenghasilan kurang dari 10 juta yen (sekitar US$73.500) menjadi 20% selama periode tiga tahun.Yо̄ichi Miyazawa, yang mengepalai sistem pajak LDP dewan penelitian, mengatakan kepada media bahwa sistem faktur tidak akan ditunda.

Di bawah sistem faktur baru, pekerja lepas dan pemilik tunggal akan kehilangan status bebas pajak karena faktur akan dikenakan pajak konsumsi. Menurut survei industri manga, 98% responden adalah pemilik tunggal, dan di antara mereka, 20,6% melaporkan bahwa mereka takut bahwa sistem faktur akan memaksa mereka untuk keluar dari bisnis.

BACA JUGA: KemenKeu Jepang: Cool Japan Fund Harus Mencapai ‘Profit’ di 2025

Kontroversi dari sistem ini dikarenakan mengorbankan privasi individu. Tagihan hanya bisa “terverifikasi” jika individu mengajukannya menggunakan nama asli mereka, dan nama tersebut akan dapat diakses oleh publik melalui basis data nasional. Hal ini menimbulkan masalah bagi pekerja yang ingin Nama asli mereka tetap dirahasiakan, seperti mangaka dan VTuber.

Meskipun sistem ini tidak populer, jumlah pengguna yang mendaftar terus meningkat Menurut Tetsushi Shimono, yang mengelola sistem faktur di Badan Pajak Nasional, sistem ini memiliki 1,43 juta pengguna terdaftar pada akhir Oktober, naik 228.000 dari akhir September Sekitar 200.000 pendaftaran baru diajukan per bulan, karena jumlah bisnis kena pajak diperkirakan 3 juta, hanya kurang dari setengahnya yang telah terdaftar.

Ikuti terus berita terbaru dari kanal-kanal Titip Jepang! Yuk, baca artikel lainnya di sini^^

Sumber: animenewsnetwork, Twitter Ken Akamatsu 

Jangan lupa Ikuti juga media sosial Titip Jepang:

Instagram: @titipjepang
Twitter: @titipjepang
Facebook: Titip Jepang

Tinggalkan Balasan