Legenda Bakeneko, Kucing Jepang yang Mematikan dan Berwujud Manusia

Bakeneko

Bakeneko atau disebut dengan “kucing monster/hantu” adalah salah satu takhayul yang ditakuti tapi dirayakan selama berabad-abad. Bakeneko adalah yokai (roh cerita rakyat Jepang) yang berwujud kucing berekor panjang. Ekor ini dapat dipakai untuk berjalan kaki layaknya manusia, memiliki kemampuan khusus seperti berbicara, metamorfisme, bahkan dapat membangkitkan orang mati. Tapi jangan khawatir, tidak semua kucing itu Bakeneko!

Baca Juga: [URBAN LEGEND] Apa itu Yokai? Mengenal Siluman-Siluman Jepang

Baca Juga: 5 Yokai Aneh Dari Cerita Rakyat Jepang

Untuk menjadi bakeneko, seekor kucing harus memenuhi kriteria tertentu: berusia minimal 13 tahun, berat badan lebih dari 3,5 kg, dan memiliki panjang ekor yang tidak normal. Ciri khas yang meluncurkan mode di abad ke-17: kucing berekor pendek! Saat ini, festival diadakan setiap tahun untuk menghormatinya di distrik kecil Kagurazaka di Tokyo!

Kucing hantu ini mudah ditemukan di seluruh penjuru Jepang, karena dipelihara di rumah sebagai hewan penjaga, diternak sebagai pembasmi, atau di kota besar dan kecil sebagai hewan liar. Seperti hewan pada umumnya, kucing hidup sampai usia tua berbeda dengan hewan satu ini. Dia memiliki kekuatan supernatural dan dapat berubah menjadi yokai yang disebut Bakeneko.

Baca Juga: 10 Ras Kucing Jepang Paling Populer

Bakeneko mulai transisi ke kehidupan supernatural dengan penampilan yang hampir identik dengan kucing rumahan biasa. Seiring bertambahnya usia kekuatannya makin meningkat, karena mereka dapat berkembang tumbuh besar seperti tumbuh kembang manusia dewasa.

yokai Bakeneko

 Ciri-ciri Perilaku Bakeneko 

Bakeneko sendiri memiliki kemampuan mengubah bentuk yang hebat dengan menyamar sebagai kucing atau manusia yang lebih kecil—terkadang bahkan mengambil wujud majikannya sendiri. Dia juga fasih berbicara layaknya manusia. Saat menyamar, mereka diketahui berdandan seperti manusia dengan handuk melilit kepala. Dalam bentuk ini Bakeneko menari dengan riang.

Meskipun ini terdengar remeh dan bahkan lucu, Bakeneko adalah ancaman bagi rumah mana pun yang mereka tinggali atau di dekatnya. Mereka dapat memakan benda-benda yang jauh lebih besar dari ukurannya, dan bahkan dapat mengonsumsi benda-benda beracun tanpa kesulitan. Bakeneko bisa saja memakan tuannya sendiri dan kemudian mengambil wujudnya, tinggal di tempatnya. Jika mereka tidak membunuh pemiliknya secara langsung, mereka dapat mendatangkan kutukan dan kemalangan besar.

Mereka dapat memanggil bola api hantu dan diketahui secara tidak sengaja memicu kebakaran rumah, ekor mereka bertindak seperti obor yang menyulut bahan mudah terbakar di dalam rumah. Bakeneko juga memiliki kemampuan mengganggu untuk menghidupkan kembali mayat segar dan menggunakannya seperti boneka untuk tujuan jahat mereka.

kucing jepang

 Legenda Asal Bakeneko di Jepang 

Bakeneko dapat muncul karena beberapa hal, namun alasan yang paling umum adalah karena berumur panjang (di atas 13 tahun), tumbuh hingga ukuran tertentu (lebih dari 3,75 kilogram), atau karena menjilat dalam jumlah besar. Minyak lampu dalam jumlah banyak.

Tanda bahwa seekor kucing akan segera menjadi Bakeneko diyakini adalah ekornya yang sangat panjang. Semakin tua dan bijaksana seekor kucing, semakin panjang pula ekornya. Takhayul ini menyebabkan kebiasaan mengayun-ayunkan ekor kucing pada usia dini untuk mencegah mereka berubah menjadi yokai.

Selama zaman Edo (1603-1868) kucing digunakan secara massal untuk berburu tikus yang mengancam ulat sutera di industri tekstil, legenda bakeneko berawal dari kelebihan populasi kucing yang menghantui jalanan pada saat itu.

Ketika orang Jepang melihat jumlah kucing bertambah banyak, takhayul tentang kucing berekor panjang yang jahat pun berkembang selama bertahun-tahun. Sebuah takhayul yang berdampak pada hubungan manusia-kucing, karena dari legenda inilah lahir dua tradisi yang masih tersebar luas hingga saat ini: memotong ekor anak kucing agar tidak berubah menjadi  yokai saat tumbuh dewasa, dan tidak pernah membiarkan kucing mendekati orang mati dengan resiko orang tersebut akan hidup kembali!

Baca Juga: 5 Yokai Paling Populer Saat Musim Dingin di Jepang

Baca Juga: Daftar 5 Komik Yokai yang Terbit di Indonesia

 Bakeneko Matsuri-nya Kagurazaka 

Saat ini, Bakeneko dianggap sebagai legenda bagi sebagian besar masyarakat Jepang, namun sebagian dari mereka masih takut atau bahkan memujanya!

Diselenggarakan setiap tahun sejak 2010 di distrik Kagurazaka Tokyo, Bakeneko Matsuri adalah sebuah ode untuk kucing monster.

Parade patung kucing paling terkenal, tarian untuk menghormatinya, kostum, dan makanan ringan sesuai gambarnya, Bakeneko Matsuri tentu saja merupakan festival yang tidak boleh dilewatkan jika kamu termasuk salah satu pecinta kucing!

Diselenggarakan setiap tahun pada akhir minggu kedua bulan Oktober, festival ini sekarang dikaitkan dengan acara lain yang juga berpusat pada kegembiraan penyamaran: Halloween!

Sangat populer, festival horor memang kondusif untuk parade berkostum. Sebuah tradisi yang sepertinya juga disukai oleh Bakeneko Matsuri, karena pusat acara festivalnya berupa parade raksasa di awal sore hari dimana para pesertanya harus mengenakan kostum kucingnya.

Pendaftaran dibuka mulai pukul 10.00 hingga 13.30, dan tiket masuk gratis untuk anak-anak. Orang dewasa harus membayar 500 yen ($4,50/4€) untuk parade dan harus mengenakan setidaknya satu aksesori yang mengingatkan pada kucing terkenal.

Parade biasanya dimulai pada jam 2 siang, diikuti sekitar jam 4 sore dengan Anya Odori“tarian Nya”.

Mengambil namanya dari mengeong kucing (“Nya ” dalam bahasa Jepang), Anya Odori dibawakan oleh penduduk setempat dengan berpakaian seperti kucing.Festival ini juga menyambut banyak musisi jalanan yang juga berdandan untuk acara tersebut, dan tetap menjadi salah satu acara festival yang paling dinanti!

Ikuti terus berita terbaru dari kanal-kanal Titip Jepang ya! Yuk, baca artikel lainnya di sini^^

Sumber: yokai japanese

Jangan lupa Ikuti juga media sosial Titip Jepang:
Instagram: @titipjepang
Twitter: @titipjepang
Facebook: Titip Jepang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *