Yen Melemah, Banyak Turis Berwisata ke Jepang?

Titip Jepang-Japan Travel

Turis asing memadati wisata di Tokyo dengan berburu barang murah, karena mata uang yen yang melemah?

Setelah menutup perbatasannya untuk turis internasional karena pandemi dan penyebaran cepat varian Omicron, Jepang telah membuat langkah kecil namun positif untuk membuka kembali negara itu lagi.

Kembali pada bulan Juni, pemerintah Jepang meningkatkan batas kunjungan wisatawan dari 10.000 menjadi 20.000 per hari, dan menghapus peraturan bukti vaksinasi dan pengujian PCR untuk negara-negara tertentu. Satu-satunya hal yang menarik adalah bahwa pengunjung harus menjadi bagian dari grup tur yang diawasi, yang tidak ideal untuk banyak orang, baik dari segi biaya maupun pembatasan yang diberlakukan pada tempat-tempat yang dapat mereka kunjungi.

Namun, itu semua berubah pada 7 September, ketika perubahan mulai berlaku dengan batas masuk dinaikkan menjadi 50.000 dan penghapusan persyaratan grup tur yang diawasi. Sementara wisatawan sekarang diharuskan untuk memesan perjalanan mereka sebagai paket tur, kebebasan ini memberi peluang kepada pengunjung dalam jumlah waktu yang dapat ditentukan sesuai kenginan masing-masing.

Bagi banyak pelancong, lokasi yang paling ingin mereka kunjungi adalah toko Jepang, bukan hanya untuk barang-barang yang sudah lama mereka tunggu-tunggu untuk dibeli, tetapi kesempatan untuk membelinya dengan harga super murah, mengingat mata uang yen saat ini nilai uang terlemah yang pernah ada selama 24 tahun .

Beberapa pelancong memanfaatkan yen rendah pada akhir pekan pertama setelah persyaratan perjalanan baru mulai berlaku tiba dari negara-negara yang beragam seperti InggrisArab Saudi, dan Latvia, seperti yang ditunjukkan oleh laporan berita yang menyatakan bahwa mereka semua hal yang sama yaitu dompetnya penuh uang dan memilih untuk berbelanja.

Seperti yang ditunjukkan oleh laporan di atas, para pelancong telah menimbun barang-barang anime, suvenir, dan bahkan botol minyak wijen. Ada seorang pria, dari Singapura, dia memberi tahu bahwa dirinya menghabiskan 1,4 juta yen (Rp. 414 juta) hari itu. Dia berhasil membawa pulang tas Louis Vuitton yang mahal dan wiski rak paling atas, yang katanya jauh lebih murah beli di sini, mengingat yen yang lemah, karena akan menghabiskan biaya tiga kali lipat untuk membeli barang yang sama di rumah.

Beberapa turis Amerika di kiblat otaku Tokyo di Akihabara terlihat membeli patung One Piece dan DVD, sebelum menjatuhkan 3.000 yen (Rp. 312.000) untuk mesin penangkap UFO di pusat permainan lokal dan kemudian 4.400 yen untuk model Gundam. Mereka juga melanjutkan untuk membeli setengah lusin barang yang berhubungan dengan anime dengan total 21.200 yen (Rp. 2.200,000). Terlihat wajahnya yang sangat senang dengan perjalanan belanja mereka, mereka mengatakan bahwa mudah untuk membeli banyak barang karena tingkat konversi saat ini dibuat harga semuanya jadi murah.

Bahkan membeli cincin pertunangan atau cincin kawin ala Jepang ternyata sangat terjangkau jika menukar dolar Amerika ke yen saat ini, ada salah satu toko perhiasan di Ginza mengatakan bahwa mereka telah melihat peningkatan pelanggan asing.

Dengan pengeluaran wisatawan asing yang besar pada akhir pekan pertama sejak perubahan entri baru mulai berlaku, Jepang dapat mengharapkan untuk melihat lonjakan besar dalam pengeluaran begitu negara itu akhirnya membuka kembali perbatasannya tanpa batasan.

Ikuti terus berita terbaru dari kanal-kanal Titip Jepang ya! Yuk, baca artikel lainnya di sini^^

Sumber: soranews

Jangan lupa Ikuti juga media sosial Titip Jepang:
Instagram: @titipjepang
Twitter: @titipjepang
Facebook: Titip Jepang

Animanga Anime Budaya Manga News Series

One Piece Akan Tampil di Las Vegas Sphere Pada Juni 2024

Budaya News Rubrik Urban Legend

Apakah Ada Mitos Banjir Bandang di Jepang?

 

Tinggalkan Balasan