Sayonaraa, GiGO Akihabara Arcade #4

Titip Jepang-GiGO Akihabara

GiGO (sebelumnya Sega) Akihabara Arcade #4 resmi ditutup pada hari Minggu (25/9), menandai tonggak sejarah lain dalam penurunan jangka panjang dari budaya arcade Jepang. Fans telah mendokumentasikan upacara penutupan di media sosial; foto dan video menunjukkan bahwa kerumunan yang mengesankan berkumpul untuk merayakan keberadaan arcade selama lebih dari satu dekade.

Titip Jepang-GiGO Akihabara

Titip Jepang-GiGO Akihabara

Setelah hitungan mundur sepanjang hari yang berakhir pada pukul 8 malam, pemilik toko dan kafe keluar untuk menyampaikan ucapan terima kasih kepada para penggemar atas dukungan setia mereka selama 11 tahun. Staf kemudian akhirnya menutup jendela untuk terakhir kalinya.

Sega Akihabara Arcade #4 dibuka pada September 2010. Ada lima GiGO Akihabara Arcade, meskipun hanya tiga yang tersisa setelah penutupan yang keempat. Itu terletak di seberang jalan dari pintu keluar Kota Listrik Stasiun JR Akihabara, menjadikannya landmark Akihabara yang ikonik.

Sejak pandemi COVID-19 melanda seluruh negara, banyak tempat game arcade dari SEGA ini terpaksa menutup layanan. Arcade Sega Akihabara Building 2 di Tokyo ditutup pada Agustus 2020. Sega kemudian secara permanen menutup arcade Sega Ikebukuro GiGO di Tokyo pada September 2021 setelah 28 tahun. Pusat arcade skala besar dibuka pada Juli 1993 dengan nama Ikebukuro GiGO, dan berganti nama menjadi Sega Ikebukuro GiGO pada Juli 2013.

Melihat kerugian yang dialami mereka karena berkurangnya pengunjung saat pandemic COVID-19 membuat SEGA Sammy Holdings Inc. memutuskan untuk menjual seluruh divisi Entertaintment mereka kepada GENDA.

Sega kemudian membuka pusat arcade baru di seberang jalan pada Oktober 2021 bernama Sega Ikebukuro. Presiden GENDA GiGO Entertainment Nao Kataoka menyatakan pada bulan Oktober bahwa pembukaannya adalah “volume 1” dari “Proyek Ikebukuro.” Arcade baru diubah namanya menjadi GiGO Ikebukuro.

GENDA (Global Entertainment Network for Dreams and Aspirations) membeli 85,1% saham Sega Entertainment pada Desember 2020, dan mengganti nama perusahaan menjadi GENDA Sega Entertainment. Persentase hak suara Sega Entertainment menjadi 14,9% setelah pengalihan saham.

Pada bulan Januari, GENDA mengakuisisi 14,9% saham lainnya dari perusahaan arcade dan pusat hiburan GENDA Sega Entertainment, lalu mengganti namanya menjadi perusahaan GENDA GiGO Entertainment. GENDA juga mengganti nama di 196 pusat arcade Sega di seluruh Jepang menjadi GiGO (yang merupakan singkatan dari “Get into the Gaming Oasis“), dimulai dengan arcade di Ikebukuro, Akihabara, dan Shinjuku.

Sega Sammy kemudian mengundurkan diri dari bisnis manajemen arcade domestik pada akhir 2020 sebagai akibat dari akuisisi GENDA. Namun, arcade Sega yang ada masih mempertahankan nama Sega.

Ikuti terus berita terbaru dari kanal-kanal Titip Jepang ya! Yuk, baca artikel lainnya di sini^^

Sumber: animenewsnetwork

Jangan lupa Ikuti juga media sosial Titip Jepang:
Instagram: @titipjepang
Twitter: @titipjepang
Facebook: Titip Jepang

Animanga Anime Game Manga News Tekno

Game eFootball dan Blue Lock Jalin Kolaborasi

Tinggalkan Balasan